Monday, November 14, 2016

Pengalaman berniaga tepi jalan part 3

Sebenarnya aku memang nak terus berniaga kat tepi jalan untuk jadikan pengalaman sebelum bukak bisnes lebih besar akan datang in shaa Allah. Cuma aku terpaksa berhenti kejap berniaga tepi jalan sebab nak tolong makcik aku jaga vending machine m6.

Jenama kulit popia yang aku guna.
Sebelum ni suami dia yg jaga tapi bila dah sakit terlantar kat hospital terpaksalah aku yang tolong.


Tergendala sekejaplah berniaga tepi jalan. Walaupun pelanggan makin bertambah tapi terpaksa juga aku stop berniaga tepi jalan. Nak tolong makcik aku punya pasal.

Ada 7 ke 8 biji vending machine aku jaga. 2 atau 3 hari sekali aku berulang-alik ke Pasir Gudang. Perjalanan setengah jam lebih jugaklah.

Ada vending machine aku share dengan makcik aku. Ada jugak vending machine makcik aku kongsi dengan orang lain. Setiap vending machine ada yang sebulan RM5000 lebih, ada yang seribu lebih je dan yang aku dengan makcik aku punya biasa dapat dalam RM500-600 lebih je. Bagi dua sorang dapat RM200-300 je.

Lokasi pun memainkan peranan. Vending machine yang dekat kantinlah dapat paling banyak. Kat tempat-tempat lain tu tak berapa sangatlah.

Berbulan-bulan jugaklah aku tolong uruskan vending machine. Sampaikan suami makcik aku dah keluar dari hospital pun aku masih tolong lagi.

Kena tuduh tak bersihkan vending machine pun aku tolong jugak. Vending machine cepat kotor, banyak orang so banyaklah tangan yang pegang vending machine tu sampai hitam sana sini. Lagi satu cepat betul vending machine ni berhabuk kat belah atas. Siap berlumut kat mesin tu semua aku basuh tapi 3 hari lepas tu berlumut balik. Bakteria? Kuman? Entahlah tapi tak semualah mesin air yang aku jaga macam tu. Lepas beberapa kali kena tuduh malas bersihkan mesin air, aku betul-betul malas nak bersihkan lagi.

Suami makcik aku pulak tak padan sakit paksa2 pulak suruh aku hantar duit hasil vending machine kat dia. Dah tak boleh tunggu esok pagi, nak malam tu jugak. Mula-mula OKlah aku sabar je, lama-lama naik angin aku.

Ada satu hari tu, makcik aku suruh aku hantar duit tu dalam jam 9 malam. Aku bagitau datang amik sendiri atau tunggu esok pagi je. Makcik aku kata suami dia nak cepat kira malam ni jugak. Aku suruh suami makcik aku datang jumpa aku sendiri kalau nak cepat sangat. Last-last makcik aku sendiri datang kul 9 lebih amik duit dari aku.

Sejak dari tu, aku dah tak nak tolong dia lagi uruskan vending machine. Terus-terang dari mula lagi aku tak nak buat kerja-kerja macam ni terutama bila aku dituduh malas cuci vending machine. Boleh blahla! Aku pun tak kisah tak dapat share duit vending machine lagi. Rezeki untuk aku ada di tempat lain.

Kalau orang berlembut dengan aku insya Allah aku pun berlembut dengan dia. Kalau orang berkeras dengan aku, aku pun berkeraslah jugak. Kita kena ingat bukan kita sorang je boleh marah, orang lain pun boleh marah jugak. Bila kita berlembut, orang lain pun boleh berlembut jugak.

Ok back to the story, aku nak try sambung meniaga tepi jalan tapi macam terfikir idea lain pulak. Ikutkan hati nak teruskan legacy berniaga popia petang-petang kat tepi jalan. Entah macam mana aku boleh rasa macam tak nak pulak masa tu.

Jenama yang ini pun biasa guna.

Aku nak try bisnes hantar dadih dengan jelly kelapa kat kedai-kedai runcit pulak.

Insya Allah, ada peluang nanti aku bukak topik "Pengalaman berniaga secara consignment".

P/s : Makcik aku dah minta maaf, tahun depan nak pergi haji.

1 comment:

  1. minat sangat baca blog ni. penuh pengisian and matang walaupun style penulisan santai and bersahaja. part last tu kelakauu

    ReplyDelete